Investigasi Hukum

Agar Tak Kecewakan “Teman Ahok”, Ahok Tetap Maju lewat Jalur Independen

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur petahana DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengungkapkan, alasannya maju melalui jalur independen adalah karena relawan pendukungnya, yaitu “Teman Ahok”, khawatir tak ada partai politik yang mengusungnya pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2017.

“Teman-teman Ahok ini khawatir, kalau kami pakai parpol, mendaftarnya kan terakhir. Jadi sekarang masalahnya Teman Ahok ini enggak percaya parpol bisa ngusung saya gitu lho,” kata Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (27/5/2016).

Teman Ahok tidak akan khawatir jika pendaftaran pasangan calon gubernur dan wakil gubernur dilakukan sebelum pendaftaran calon independen. Selain itu, saat ini, Ahok tidak bergabung dengan partai politik mana pun setelah hengkang dari Partai Gerindra.

“Jadi kami sekarang bicara jujur, kamu lihat survei berapa banyak sih rakyat yang percaya sama pengurus parpol? Itu yang terjadi. Jadi saya di tengah-tengah untuk menyelamatkan bagaimana bisa negara ini maju kalau parpol yang diharapkan jadi sendi demokrasi, tak dipercaya oleh rakyat,” kata Ahok.

Saat ini, ada dua parpol yang mendukung pencalonannya melalui jalur independen, yakni Partai Hanura dan Partai Nasdem. PartaiGolkar juga memberi sinyal akan mendukung Ahok. Namun, Ahok menegaskan tidak akan meninggalkan Teman Ahok.

“Sekarang apakah Teman Ahok enggak kecewa, kalau tiba-tiba saya pindah dan diusung oleh partai? Saya bukan sombong atau percaya diri, saya bilang kalau saya harus kalah pun enggak jadi gubernur lagi ya sudah, yang penting saya tidak mengecewakan Teman Ahok,” kata Ahok.

Penulis : Kurnia Sari Aziza
Editor : Egidius Patnistik